Teknik Pemeriksaan Oftalmoskopi

Salah satu teknik pemeriksaan adalah menggunakan aperture yang lebih lebar. Dengan melihat sekeliling funduskop atau oftalmoskop, Anda dapat menguji atau memeriksa fitur eksternal mata pasien. Ini berisi

margin kelopak mata, bulu mata, sklera dan konjungtiva palpebra. Juga pastikan untuk mengamati keteraturan dan ukuran pupil dan warna iris.

Tempatkan lensa +10DS di roda lensa dan lihat mata dari sepuluh sentimeter. Periksa refleks merah secara pengobatan meningkatkan penglihatan spesifik karena ini menawarkan cara yang bagus untuk menemukan opasitas media. Setiap ketidakteraturan

atau bercak gelap dari refleks merah normal menunjukkan opasitas vitreus atau bilik mata depan atau kornea. Periksa titik Mittendorf yang merupakan kekeruhan lensa bawaan yang sering muncul pada mata normal yang sehat.

Posisi opacity dapat disimpulkan dari paralaksnya tentang pupil. Saat mempelajari refleks merah, coba minta pasien untuk melihat ke bawah atau ke atas sedikit. Jika Anda menemukan bahwa pasien Anda melihat ke

atas, opacity tampaknya bergerak di jalur yang sama dari refleks merah, dan itu harus terletak di kornea. Yang harus tetap stabil yaitu bidang pupil dan yang bergerak berlawanan arah dengan pandangan pasien harus

terletak di posterior vitreous. Anda mungkin merasa lebih mudah untuk berpindah dari satu sisi ke sisi lain klinik mata bekasi daripada meminta pasien Anda untuk menggerakkan mata mereka untuk mendapatkan efek yang

sama. Selama tes oftalmoskopi lebih baik untuk menjaga kedua mata tetap terbuka dan menekan gambar dari mata yang lain. Mungkin perlu beberapa latihan untuk mencapai ini.

Leave a Comment